Sunday, July 31, 2011

Ini Semua Salah Syaitan..



Dengan Nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani


Situasi 1

Pada malam itu..
A : Kenapa ko tak tido lagi? Dah pukul 2 pagi ni. Ko taknak bangun subuh esok ke?
B : nanti lah.. Lagi sket je ni nak abis main game..

Pada keesokan harinya..
B : Astaghfirullah, aku dah terlambat untuk jemaah subuh ni. Ni semua salah syaitan yang tak bagi aku bangun..


Situasi 2

Usai solot zohor berjemaah di surau, Azman bertemu dengan sahabatnya Azmin di cafeteria;

Azman : Eh kenapa tak nampak ko pun kat surau tadi? Bukan kita balik dari wad sama-sama ke tadi?
Azmin : Tu lah.. Syaitan ni hasut aku untuk gi makan dulu..

Banyak lagi contoh situasi yang mana kita akhirnya akan menyalahkan syaitan akibat kelalaian kita menunaikan ketaatan kepada Allah S.W.T. Tetapi, tanpa kita sedari, perkara tersebut adalah berpunca dari kelemahan iman kita sendiri. Iman yang sangat lemah tidak memerlukan syaitan untuk menarik kita ke arah  kemunkaran, tetapi cukup bagi diri kita untuk membawa diri kita sendiri ke lembah kelalaian tersebut..

Aku rasa lah kan, kepada sesapa yang suka sangat salahkan syaitan ni, syaitan mesti kutuk giler kat dia, “Sengal giler budak ni, aku tak buat ape pun.. ko sendiri yang buat benda tu..”

Ayuh ikhwah dan akhwat, mari kita uji diri kita di bulan ramadhan ini sama ada kelalaian kita selama ini adalah disebabkan oleh hasutan syaitan atau ianya datang dari kehendak nafsu kita sendiri!!!

Dari Abu Hurairah r.a, katanya Rasulullah S.A.W. bersabda:
“Allah S.W.T. berfirman: “Setiap amalm anak adam adalah untuk anak adam itu sendiri, melainkan puasa. Sesungguhnya puasa itu bagi-Ku, dan Aku membalasi puasanya itu. Puasa itu bagaiksn perisai; maka apabila seseorang dari kumu berpuasa, maka janganlah berkata kotor dan jangan pula berkata kasar. Jika seseorang mencacinya atau menyerangnya, maka hendaklah ia mengatakan: ‘Aku ini berpuasa.’
Demi Allah S.W.T., yang diri Muhammad S.A.W berada di dalam genggaman-Nya, sesungguhnya bau musuk orang berpuasa lebih harum di sisi Allah dari bau kasturi.
Bagi orang berpuasa ada 2 kegembiraan yang akan menggembirakannya: Apabila ia berbuka ia gembira, dan apabila ia menemui Tuhannya, ia gembira dengan puasanya.” (HR Bukhari: 935)



Wallahua’lam.

p/s: ramadhan di teluk intan..

Saturday, July 23, 2011

Muhasabah Hati



Dengan nama Allah yang Maha Pemurah lagi Maha Mengasihani


“..Maka barangsiapa mengharap pertemuan dengan Tuhannya, maka hendaklah dia mengerjakan kebajikan dan janganlah dia mempersekutukan dengan sesuatu pun dalam beribadah kepada Tuhannya.” (Al-Kahf: 110)


Debar di dada kian menggoncang hati..
seperti ada yang tidak kena pada diri..

Mata pun seperti tidak rela melepaskan diri untuk lena dibuai mimpi..
Seakan ada kesalahan yang perlu ditebus sebelum melabuhkan tirai malam ini..

Mungkinkah ada suatu yang dilakukan pada hari ini yang mengganggu-gugat hati ini?..

Lantas kegelapan malam membawa diri ke medan MUHASABAH HATI…

  • Ke mana jatuhnya pandangan kita pada hari ini?
  •  Khabar apa yang singgah membisik di telinga kita pada hari ini?
  • Kalimah apa yang terzahir dari lidah kita pada hari ini?
  • Adakah sesuatu yang masuk ke dalam perut kita datang dari hasil yang syubhah @ haram?
  • Adakah kita menjaga kehormatan diri dan orang lain?
  •  Apa yang diperbuat oleh tangan kita pada hari ini?
  • Ke mana kaki kita melangkah pada hari ini?


Banyak lagi yang perlu dimuhasabah, tetapi cukuplah soalan-soalan di atas menjadi cambuk hati, ia sudah cukup menyesakkan dada ini, seakan tiada yang terlepas dari kealpaan dan kezaliman diri…

Hati umpama kolam yang menakung semua aliran air yang mengalir dari seluruh badan, setiap noda yang dibuat oleh anggota badan pasti akan mencalit kekotoran pada hati ini.


p/s: dalam keheningan 2/3 malam, terdengar suara seseorang menangis di sebalik tabir musolla, ketika itu sengaja ku biarkan musolla tersebut hanya disinari oleh cahaya bulan, dan aku terus berdiam diri, ku pastikan setiap untaian doa dan rintihannya dapat ku dengari satu persatu, lantas terdetik di hati ini, “bilakah kali terakhir aku menangis mengenangkan khilaf diri?”..dan rintihannya terus ku dengari sehingga ianya juga menjadi sebahagian dari rintihanku…

Wednesday, July 6, 2011

Majlis Pengajian Kitab di KTDI, HUKM



*sebarang perubahan maklumat akan dimaklumkan dari masa ke semasa insyaAllah..

Saturday, July 2, 2011

Dekat padamu



Dekat padamu..Arah ingin ku tuju..
Walaupun jauh..Akan ku tempuh..
Kerana hanya sunyi..Yang menemani hari..
Semenjak kau pergi membawa diri..

Oh dekat padamu..Di sana kan bersatu..
Dua jiwa..Yang telah terpisah..
Kesetiaan yang telah..Kita sama ikrarkan..
Ku pegang teguh..Janji ku kotakan..

Andai tersalah arah..Berikanku tanda..
Agar kau terima yang sebaiknya..
Jika cinta kita hanya sejarah lama..
Sudilah ku cuba kali kedua..

[Chorus]
Walau jauh akan..Ku gegas berlari..
Walau tinggi bisa..Ku terbang di langit..
Walau sedalam mana..Akan ku selami..
Kerna cinta sedalam itu..Mekar bila ku dekat padamu..

Dekat padamu..Itu destinasiku..
Tak kira apa jua kan ku terima..
Harapan ku kan terbuka pintu di hatimu..
Dengan rela menunggu kehadiranku..

Andai tersalah arah..Berikanku tanda..
Agar kau terima yang sebaiknya..
Harapan mendorong ku mengusung cinta kita..
Janganlah dibalas rasa kecewa..

[Repeat chorus]

Oh dekat padamu..



p/s: Terjumpa seorang keluarga pesakit masa kat teluk intan hari tu, sangat semangat.. dy cakap, dy konfem akan turun untuk BERSIH ni..."Dah tak tahan dah.."...hahaha..

Ya Allah, anugerahkanlah ke atas kami, penawar daripada penawar-Mu, kesembuhan dari kesembuhan-Mu, juga keberkatan dari keberkatan-Mu, juga rahmat dari rahmat-Mu terhadap penderitaan-penderitaan yang dideritai oleh orang sakit ini...